Penyebab, Tipe dan Klasifikasi Pneumonia

Pneumonia adalah penyakit paru-paru yang ditandai oleh peradangan pada udara di paru-paru dan paling umum terjadi karena infeksi.

Infeksi tersebut yang dapat menyebabkan penyakit parah, di mana satu atau kedua paru-paru Anda dapat terisi dengan cairan atau dahak, lendir yang dihasilkan di paru-paru. 

Berikut berbagai penyebab pneumonia:

Pneumonia dapat disebabkan oleh infeksi virus, infeksi bakteri, atau jamur. Jenis bakteri yang paling umum yang dapat menyebabkan pneumonia adalah Streptococcus pneumoniae.

  • Streptococcus pneumoniae, sejenis bakteri, adalah penyebab paling umum dari pneumonia.  Legionella pneumophila adalah jenis bakteri yang menyebabkan pneumonia yang dikenal sebagai penyakit Legionnaire. Jenis bakteri lain yang dapat menyebabkan pneumonia atau yang disebut pneumonia “atipikal” adalah, Legionella pneumophila, Mycoplasma pneumoniae, dan Chlamydophila pneumonia.

Haemophilus influenzae juga termasuk jenis bakteri yang dapat menyebabkan pneumonia dan paling sering menyebabkan penyakit pneumonia pada bayi serta anak-anak di bawah 5 tahun.

  • Penyebab paling umum dari pneumonia pada orang dewasa adalah virus influenza. Sejumlah virus pernapasan yang berbeda juga dapat menyebabkan pneumonia pada anak-anak, seperti virus pernapasan syncytial (RSV).  Sementara pneumonia yang disebabkan oleh virus cenderung kurang parah daripada pneumonia yang disebabkan oleh bakteri. Virus influenza dan respiratory syncytial virus (RSV), bagaimanapun, dapat menyebabkan masalah serius pada beberapa pasien.

Jenis virus lain yang dapat menyebabkan pneumonia, termasuk virus campak dan varicella (cacar air).

  • Jamur yang dapat menyebabkan pneumonia termasuk Cryptococcus, Histoplasma, dan Coccidioides. Pada kebanyakan individual, organisme tersebut sebenarnya tidak menyebabkan penyakit, tetapi jamur tersebut dapat menyebabkan pneumonia pada beberapa orang.

Pneumonia karena infeksi jamur paling umum terjadi pada mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah karena HIV / AIDS atau mereka yang menggunakan obat yang menekan fungsi kekebalan tubuh. Infeksi lain yang dianggap jenis pneumonia jamur adalah Pneumocystis jirovecii. Organisme ini dikenal sebagai penyebab terjadinya pneumonia pada pasien dengan HIV / AIDS.

Terdapat beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan iritasi paru-paru yang tidak menular seperti menghirup bahan kimia, makanan, gas, cairan, dan / atau debu.

Tipe pneumonia:

Biasanya, tipe pneumonia disebut oleh jenis organisme yang dapat menyebabkan Anda mengalami pneumonia tersebut, seperti pneumonia bakteri, pneumonia virus, atau pneumonia jamur. Nama organisme spesifik juga dapat digunakan untuk menggambarkan jenis-jenis pneumonia, seperti pneumonia pneumokokus (Streptococcus pneumoniae) atau Legionella pneumonia.

Klasifikasi pneumonia:

Pneumonia sendiri dapat diklasifikasikan atau ditandai melalui berbagai cara. Perawat media sering merujuk pneumonia berdasarkan cara infeksi tersebut didapat, seperti pneumonia yang didapat dari masyarakat atau pneumonia yang didapat di rumah sakit.

  • Community-acquired pneumonia (CAP), seperti namanya, adalah infeksi saluran pernapasan paru-paru yang berkembang di luar rumah sakit atau di luar lingkungan perawatan kesehatan.  Pneumonia jenis ini, lebih sering di dapatkan daripada pneumonia yang didapat di rumah sakit.
  • Hospital-acquired pneumonia atau pneumonia yang didapat di rumah sakit (HAP) didapat ketika Anda sudah dirawat di rumah sakit karena kondisi lain. HAP umumnya lebih serius karena berkembang pada pasien yang sakit dan sudah dirawat di rumah sakit atau dalam perawatan medis karena kondisi lain.  Pneumonia ini biasanya diperoleh dari rangkaian perawatan kesehatan lainnya, seperti pusat dialisis ginjal, klinik rawat jalan, atau panti jompo.

Pengobatan pada pneumonia tergantung pada penyebab infeksi tersebut. Anda mungkin hanya perlu istirahat di tempat tidur, sementara yang lain mungkin perlu di rawat di rumah sakit.  Segera temui dokter Anda untuk mengetahui rencana perawatan yang sesuai dengan Anda.

Read More